Beranda > Opini > Honda CBR 250R Kekurangan Dan Kelebihannya!

Honda CBR 250R Kekurangan Dan Kelebihannya!

CBR 250 dengan harga 39.9 jt untuk non ABS, Motor ini mempunyai potensi untuk sukses bahkan menjadi raja baru di kelas 250cc. Melalui artikel ini saya berusaha untuk objektif melihat segala kekurangan motor kelas premium dari AHM ini. Memang dalam artikel sebelumnya saya sempat komplain masalah rembesan oli yang terjadi di seal perseneling. Tapi bagi saya masalah ini minor dan tidak mengurangi keutuhan apa yang ditawarkan oleh CBR250 R.

The new CBR 250R !

Motor saya diantarkan Jumat malam, saya sendiri baru bisa dengan serius melihat-lihat motor ini di pagi hari. Kesan yang saya dapat dari fisik motor ini:

- Finishing Cat Kurang Rapih karena fernish masih semi kulit jeruk. Bagi saya tentu ini kekurangan yang cukup mencolok menilai ini adalah motor premium. Level hasil cat sangat jauh dari produk-produk lokal AHM, saya menduga kualitas pengecatan Honda Thailand masil selevel di bawah AHM. But Overall it’s ok , mungkin perlu mengeluarkan sedikit uang untuk memoles agar cat menjadi lebih halus.

- Buntut belakang “Very mega pro like” ini adalah salah satu hal yang tidak saya suka dari CBR250. Behel sepintas seperti Tiger.

- Mengambil nama CBR tapi body turunan dari keluarga VFR, saya kurang mengerti kenapa motor ini tidak dilabeli VFR 250?

- Plat no depan posisi bracket merusak estetika motor! plus dilas ke bracket fairing haduuh.. gak bisa dicopot

Ok dari segi fisik saya lanjut ke mesin. Saya coba untuk test keliling komplek, maklum STNK belum keluar. Dan yang saya dapat setelah mengendarai Motor ini:

- Riding Position sangat nyaman, tidak lelah.

- Kopling enteng.

- Torsi sangat meyakinkan, bahkan menurut saya 0-110 Ninja 250 Lewat!

- Getaran getaran mesin ketika menembus RPM 8000 menyebabkan bunyi getaran dari bagian dashboard. Bunyi getaran itu sangat kecil , tapi bagi saya menggangu. mungkin solusinya saya akan memberikan double tape atau karet untuk mengurangi efek getaran.

Yang saya rasakan ketika mengendarai motor ini adalah sama ketika saya mengendarai Vixion hanya dengan Torsi dan Power lebih dasyat, kenapa saya bandingkan dengan Vixion karena saya lebih lama bersama motor ini dibanding Byson, dan juga sama sama injeksi. Karakter suara exhaut CBR 250 khas satu silinder hanya lebih bulat dan ngebas saja, yang membuat sedikit berbeda adalah suara ‘nguing’ dari mesin ketika saya membuka gas memberikan kesan tersendiri ketika mengendarai CBR 250. Tapi kalau saya bandingkan ketika saya pertama kali mengendarai Ninja tentu tidak sama, saat itu saya benar benar seperti mengendarai sesuatu yang baru, sedang CBR 250 sangat familiar dan tidak asing lagi.

Kesimpulannya menurut saya CBR bukan suatu yang baru, sensasi mengendarai CBR dengan Ninja jauh berbeda. Akan tetapi saya mengatakan ini bukan suatu yang jelek karena selisih harga yang lumayan terpaut jauh tentu membuat CBR mempunyai keunggulan tersendiri. Dan yang paling penting motor ini memang sangat pas untuk dikendarai di dalam kota yang sangat jarang dibutuhkan kecepatan tinggi. Motor ini sangat nyaman untuk dipakai harian, Torsi yang besar membuat hentakan motor ini sangat bertenaga di dalam trek-trek yang pendek yang sering kita temui di dalam Kota.

Jadi Ninja 250 VS CBR 250 semuanya dikembalikan kepada user itu sendiri apa yang diinginkan motor harian bertenaga atau motor kencang dengan sensasi yang berbeda yaitu Ninja 250.

About these ads
  1. Lexy
    Mei 9, 2011 pukul 11:27 am

    Saya tetep setia dg motor kencang dengan sensasi yang berbeda..

  2. Mei 9, 2011 pukul 11:47 am

    enaknya ada acara tukar motor nih…user ninja tukeran sama user cbr..biar ketahuan rasanya.. :)

  3. reyhan
    Mei 9, 2011 pukul 1:13 pm

    Kalau saya sih, berhubung ane punya kedua motor itu..
    Tergantung posisi sama karakteristik orangnya itu sendiri, kalau saya ke sekolah atau perjalanan jauh, saya lebih memilih naik CBR250R, karena gak pegel, dan enteng..

    Tapi kalau untuk cari gaya, nongkrong di tempat2 anak2 gaul, hahahaha.. Saya naik N250, selain full fairing nya yg keren dan suara 2 silinder nya yg khas, modifan n250 pun di pandang sebagai barang yg ” WAH “..

    Lalu untuk masalah parkir memarkir..
    Di super market daerah cilandak, saya punya pengalaman buruk, motor saya di bilang Mega Pro baru >,<, jadi nya gak dapet parkir khusus deh..

    Kalau untuk balapan antara CBR250R dan N250R saya rasa itu beda kelas, jadi gak bisa di sama'in..
    Se-pengetesan saya, saya ( CBR250R ) teman saya ( N250R ) di trek pendek lenteng agung, kira2 300m an.. Saya memenangkan pengetesan itu.. Tapi tidak jauh, teman saya masih bisa membuntuti..

    Sedikit berbagii, hehehe…

    • Desember 23, 2011 pukul 2:31 pm

      yups
      pada awal kemunculannya cbr 250 memang sempat di kira megapro modif-modipan karena lampu belakangnya itu. en dikira motor keberatan ban

      jadi inget pas bulan Mei (1 bulan setelah dpt ni CBR – motor ni masih jarang ada di jalan pas itu) ta bawa ke jalan. bawa nya sih setengah pelan (skitar 80km). eh ga dinyana ada supra dr belakang nyalip kasar. tp ta biarin aja.
      Eh ga taunya pas berhenti dilampu merah si biker supra ngeliat ke belakang ke arah saya sambil ketawa2. Ya kepancing deh.
      Lampu hijau saya push sejadi-jadinya, Dengan gampang nya ta salip kasar juga (wajarlah wong beda 125 cc). Dianya kyknya kaget dan nyoba ngejar.
      Sampai di lampu merah berikutnya eh ketemu lagi. Tp kali ini mukanya mesem gitu ga berani nengok lg.
      Giliran saya yg ketawa xixixi

      hehehe just sharing

  4. gasspoll
    Mei 9, 2011 pukul 1:26 pm

    kalo saya pilih r125 bro aim deh jauh lebih keren

  5. gcm
    Mei 9, 2011 pukul 3:47 pm

    gak ada standar tengah ya..??

  6. Virus
    Mei 9, 2011 pukul 4:31 pm

    hm…gak terbantah kan ya buntut belakang ny, “Very mega pro like”…hihihihi
    mungkin bs jd proyek tu utk om aim, buat buntut variasi ny cbr250 ane yakin bakalan bnyak yg pesen…btw nice review om

  7. Mei 9, 2011 pukul 9:27 pm

    Dimensinya ga jau beda ama vixy IMHO , nih om aim http://vixionr15.wordpress.com/2011/05/05/motor-ane-disebelah-cbr-250-r-haha/

  8. Mei 10, 2011 pukul 7:53 am

    sayangnya bodi belakangnya itu loh, kebanting sama bannya yang lebar.

    http://smartf41z.wordpress.com/2011/05/10/desain-ninja-250-vs-cbr-250-dari-sudut-pandang-wanita/

  9. joko
    Mei 10, 2011 pukul 9:45 am

    perasaan cbr gw dirumah catnya ga kyk kulit jeruk deh, emang warna merahnya yg bgtu jadi keliatan kyk burik, coba dipoles wax biar keliatan wet look, rata kok itu.

    review majalah luar malah muji finishin body cbr dibanding ninja,, bagian yg ga rata itu bagian pinggir fairing bawah, kalo jongkok bersihin kisi2 radiator keliatan jelas ga ratanya, hehe

    • Aim
      Mei 10, 2011 pukul 11:10 am

      Hmm yaah mata setiap orang beda lah bro .. Apalagi yang biasa maen cat.. Tandanya tidak ada konsistentsi dengan kualitas finishing cbr ini .. Ada yang bagus .. Ada yang standard … Berarti ini harus dibenahi oleh honda .. I’m sorry to say kualitas finishing cbr dibawah kawak ..at least cbr gw ..ntah yang dikirim keluar barangnya beda kali ..apalagi buat review majalah

  10. janus
    Mei 10, 2011 pukul 11:15 am

    Yah masa motor 40 jt harus moles lagi sih

  11. Rollerman
    Mei 10, 2011 pukul 10:11 pm

    hmmmm,pdahal Dazzler (aka NMP) duluan yg lahir,baru CBR250,kok bisa yach desainnya mirip2 (buntutnya aja)

  12. Mei 10, 2011 pukul 11:31 pm

    wes… gak peduli jelek buruknya, yg penting gw tetep beli tuh cebi (baca: sebi) walopun dengan kredit 2 tahun. MERDEKAAAA !!!! hahahaaahahaaaa

  13. powerpuffgirls
    Mei 13, 2011 pukul 9:42 am

    desain nya sih menurut aye dah keren abiss dah,uda lumayan maksudnya..walaw buntut belakang nya mirip megapro..
    klo di lihat dari kelebihan nya..Honda CBR250 dah keren abiss dah…
    fall in love dhe sm CBR250..

    • ary
      September 13, 2011 pukul 10:48 am

      ahh cbr250 mah copo keren ninja 250 :p

  14. rezza
    Mei 17, 2011 pukul 8:09 pm

    sodaranya pacar ane, ud ngetes cbr 250 yg non ABS di sentul, motornya kurang ok di bandingkan n250. kebetulan ane lg nunggu cbr 150.

  15. tanto
    Juni 15, 2011 pukul 8:00 pm

    mending CS1, kecil tapi mantap,……

  16. danng
    Juni 30, 2011 pukul 3:41 pm

    4 tahun nunggu . . .
    bapakku gak nukokno . . .

    ajrii…t, , ,

  17. slow rider
    Juli 14, 2011 pukul 11:05 am

    kalo dinamain ”V”FR mesin nya harus tipe “V” bro.. udah trademark VFR mesin V..
    dudukan plat depan cocok kok bro.. daripada ninja / byson yg diatas lampu bikin lebih jelek..

  18. fredy
    Juli 18, 2011 pukul 5:28 am

    enakan ninja 250r deh bro , kuenceng hehehehhhee

  19. andri
    September 15, 2011 pukul 8:31 am

    ninja 250r klah torsi !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!??????????……….
    gk dech !!!! :) hihihihihihi

  20. Anonymous
    September 18, 2011 pukul 6:02 pm

    pernah gue balapan ma ninja250 dan gue pakai cbr250,,,,tapi cbr250ku yg menang n kenceng kok….wkwkwkwkwk…

  21. galih
    Oktober 18, 2011 pukul 6:27 pm

    halaah ribet amat mnding astrea kmna mna wkwk

  22. Deni
    Oktober 19, 2011 pukul 1:05 pm

    Sedikit menyinggung tentang karakter cat. Sepengatahuan sy, Ada 2 jenis aplikasi cat itu, yaitu kulit jeruk dan licin.
    Pengalaman saat sy harus mengecat ulang kendaraan sy, baik pd mobil maupun pada motor. Biasanya bengkel-bengkel pengecatan (ulang) tidak didukung oleh pompa kompresor yang memadai, umumnya menggunakan kompresor ukuran sedang. Alhasil, karena tangkinya kecil, seringkali mengalami penurunan tekanan padahal pengecatan masih belum selesai. Malah perlu beberapa kali menghidup-ulangkan kompresornya.

    Tekanan angin dari tangki kecil begini mengakibatkan semprotan menjadi tdk merata. Akibatnya adalah, hasil pengecatan sebagian bertekstrur seperti kulit jeruk sebagian lagi licin, tentu saja tidak sedap dipandang mata. Mana yang lebih baik, tentu tergantung selera, tetapi yg penting adalah harus rata. Rata kulit jeruk atau licin.
    – Jika mau kulit jeruk, haruslah disemprot sekali lagi dengan sangat hati-hati. Cara ini tentu paling dihidari oleh pebengkel. Krn selain menambah anggaran cat juga volume pekerjaan. Pilihan yang paling disukai oleh pebengkel adalah menyeragamkan menjadi tipe licin, krn proses inilah paling mudah. Caranya, diamplas ambang, maka jadilah tipe cat licin. Baru terakhir finishing.

    Oleh krn itu, justru tipe cat kulit jeruk inilah yg menurut sy paling baik. Sy sendiri justru selalu meminta agar di cat berkarakter “kulit jeruk” dari pada licin.
    Justru, pembeda antara cat standar pabrik dan hasil cat ulang itu terdapat pada karakter catnya. Kalau licin, itu berarti sudah cat ulang.

    • Desember 1, 2011 pukul 1:48 pm

      Bro Deni, yang bro utarakan sebagian benar adanya. Kulit jeruk (orange peel) adalah suatu karakteristik dimana cat memiliki tekstur seperti kulit jeruk. Akan tetapi dalam dunia detaling “orange peel” ini dipandang sebagai cacat pada cat. Karena pembuatan mobil secara massal, maka cacat kulit jeruk ini tidak terhindarkan (ada yang parah, ada yang sedikit), akan tetapi ada unit” yang minim atau malah sama sekali tidak ada kulit jeruk > sempurna. Untuk mendapatkan hasil kulit jeruk tersebut, tidak perlu untuk di layer lagi, karena penyebab utama dari kulit jeruk adalah evaporasi solvent, room temperature (amat sulit mengkondisikan room termperature ideal, mendekati mungkin bisa) pada proses cat, walaupun dengan menambah layer lagi kemungkinan untuk “orange peel” menjadi sangat besar. Professional painter apabila ingin menghasilkan hasil yang “sempurna” dalam me-repaint panel pada cat oem, adalah dengan mereplika (sedikit atau parah) tekstur kulit jeruk yang terdapat pada panel” lainnya yang masih oem paint agar sepadan dan terlihat untouched / unrepaired sama sekali (agar kesannya belum pernah di repair sama sekali). Sedangkan untuk beberapa merk mobil” eksotis proses amplas ambang (istilah dalam dunia detailing >> wet sand) dilakukan di pabrik demi menghasilkan hasil yang perfect sepadan dengan harganya yang fantastis, suatu hal yang jarang atau tidak kita temui pada mobil” sub 2 milyar rupiah. Namun tidak tertutup kemungkinan apabila mobil” sub 2 milyar tersebut ada yang perfect (no orange peel at all) dengan oem paint < akan tetapi hal ini sangatlah jarang. Sedangkan untuk menghilangkan orange peel pada cat oem ini amatlah tergantung pada ketebalan cat oem ini, yang mana trend saat ini oem paint rata" amat tipis demi menghemat dan mengurangi bobot, apabila di wet sand maka harus diperhatikan ketebalan yang tersisa apakah masih sehat untuk dapat menahan enviroment (sinar uv, kontaminasi, dll) sehingga dalam proses ini diperlukan pengetahuan tentang ketebalan cat oem, skill dan tools yang mendukung (salah satunya yang terpenting adalah paint gauge untuk mengukur ketebalan cat)

    • yoan
      Februari 15, 2013 pukul 4:01 pm

      Maaf cuma buat nambah2 aja mas,, :D. .. Pengecatan yg trjadi kulit jeruk itu kalo ga salah cat yg trlalu kntal kandungan/thiner trlalu gmna gtu.. Jadi kualitas clear/pengkilat/pelapis cat trlihat agak gelmbung2 (kulit jeruk) .. Kalo sy di bengkel cat emang itu sering terjadi, cara biar asilnya licin yah tinggal pakai kompon aja mas dgn tekanan tangan rata n di beri cairan silicon.. Setiap bengkel cat pasti hasilnya kulit jeruk, cuma bengkel kebanyakan slalu polesing pake kompon, jdi hasilnya licin.. Cuma kalo terlalu licin juga, lapisan clear gampang trgores n akhrnya catnya bentul2 bulat/pudar.. Mungkin di sini ada yg bagian pengecatan, sy cma brbagi aja.. :D

  23. Anonymous
    Oktober 26, 2011 pukul 10:11 pm

    Biar gi mN,,,, HONDA CBR 250 R,, Raja jalanan….

  24. Anonymous
    November 15, 2011 pukul 2:49 am

    syukuri apa yg ada.. apa lg ada CBR 250 sm Ninja 250.. syukuuuuuuuuurrrrrr bangettt!!

  25. mantap_beib
    Desember 15, 2011 pukul 7:54 pm

    gw pake CS1 ! mantap setengah modar, ringan bawa nya, tarika kencang, kekurangannya kalo ada boncengan bakal ngos-ngosan kurang tenaga.. haiz, cuman gw lebih sering pake sendirian, buat berangkat dan pulang kantor

  26. Rijanto
    Desember 21, 2011 pukul 10:40 am

    mau tuker casey ama CBR 250, fiuh nambahnya tapi……..

  27. vadeel
    Januari 4, 2012 pukul 7:48 pm

    Lagian jakarta biang macet mao ngebut dimane…
    Banyak lampu merah…

    Mending naek busway

  28. tinton n.j
    Februari 13, 2012 pukul 6:06 pm

    kalo menurut gua si ya sama sama enak tuh motor bikin kita pede di jalan dan pastinya jangan sombong bro, beda bidy firing dan technology mesinnya aje.

  29. Februari 25, 2012 pukul 4:54 pm

    mau top speed ya ninja mau yang raja jalanan bukan cbr kan ada sang raja yang legendaris dari yamaha kalo mau yang yalap nyelip rx king walaupun kalah canggih apabila polisi di kasih cbr wah pencopet di jakarta akan bertambah banyak.hari gini 1silinder harga 40an juta mau aja di bodohi iklan.mandingan bawa tiger aja dibikin pake fairing terus borup jadi 250cc pasti si cbr ngakang.gw pengalaman ama cbr yang pertama 150 terus gw jual ganti rx king terus nambah ninja 150 dijual lagi ganti yg 250.didunia opa-opa tu cbr gaya tapi di kalangan anak muda???? tu si opa gw masih sayang ama honda 125 nya yng dua silinder mendingan si opa!!!! jejarah motor tuh yang paling baik 2 ato lebih. dari dulu tuh

  30. Februari 26, 2012 pukul 12:06 am

    Kenapa ya pasaran motor besar punya honda secenya anjlok banget gk kya kawasaki

    Kalo gue sih tetep milih ninja soalnya klo buat gaul oke bnget,

    Q jga punya cbr 150 kekurangnya fering depanya kecil trs sentaknya kurang manteb gk tau dngn cbr250 blm prnh nyoba sih

  31. harya
    Februari 27, 2012 pukul 7:35 pm

    rpm nya cbr kalah jauh ama ninja hemb harganya juga mahalan ninja lebih sporty ninja juga

  32. Maret 7, 2012 pukul 7:59 am

    Ninja 250 mah menang 2 silendernya doank larinx kalah ma cbr250r…..:O

  33. udin
    Maret 10, 2012 pukul 4:41 pm

    saya makai ninja 250R sejak lama, keluhan ada di putaran rpm midrange amat kosong, mungkin karena cdi masih standar juga pengapian seluruhnya

    honda sepertinya akan melewati ninja dalam hal pemakaian harian karena sepertinya handling yg bagus dan motor lebih pendek, semoga pula power lebih rata sehingga irit di bahan bakar, semoga

  34. hendra
    Maret 13, 2012 pukul 10:42 pm

    kl mau bandingin larinya ninja 250. jangan sama cbr 250 r bandingin tu sama cbr 250 RR biar sama2 2 silinder. mampus dah ngejarnya si ninin… mau dioprek 1000x juga ga bisa nandingin cbr 2 silinder

  35. ferdy
    Maret 25, 2012 pukul 6:17 pm

    gue 2 thn pakai N250, tapi sekarang gue lebih milih CBR 250
    gue ngga gitu ngerti yg namanya torsi atau power mesin, yg gue tau N250 cuma enak di geber dari cianjur sampai sebelum cipatat, tapi kalu CBR 250 buat rebah2xan dipuncak mantap dan tenaganya berasa bgt disitu, jadi gue lebih pilih CBR sekarang…
    kalau cuma pilih keren gue pilih N250, tapi kalau utk pakai sekarang gue lebih pilih CBR25(berdasarkan pengaslaman aja)

  36. Maret 28, 2012 pukul 11:26 am

    sy pilih cbr penampilan keren laki bener jg lum tentu kalah balapan ama ninja

  37. Maret 28, 2012 pukul 11:35 am

    kawasaki itu tenaga kebo kuat tp yg namanya besar lum tentu napas nya panjang makanya ninja gak pernah menang balapan hny kegedean power napas pendek.lain hal nya honda,yamaha suzuki lincah napas panjang soal balapan tdk diragukan lg daya kudanya

  38. Anonymous
    April 8, 2012 pukul 10:25 pm

    Cbr 250 udh injection, N250 msh karbu,,,, dmna2 tekhnologi honda lbh hebat, pernah gak di moto gp pmblap kawasaki jd juara dunia?

  39. April 14, 2012 pukul 10:50 am

    wah jadi bingung pilih yang mana… berhubung harga terbilang cukup tinggi jadi harus cari tahu lebih banyak lagi sebelum membeli , thanks infonya gan….

  40. April 19, 2012 pukul 2:35 pm

    Kalo CBR 250 adu tanding sama N250 dngan jarak 1 Km/ lebih, CBR yang dibekali satu cilinder dengan kapasitas 250cc dan N250 dengan 2 cilindernya yang masing2 125cc, ya tentu N250 lebih mungkin menang, karna kekuatan tenaga dobel cilinder akan lebih stabil dari pada satu cilinder, walaupun pada saat start awal torsi CBR lebih baik dikarenakan kekuatan hentakan cilinder 250 yang lebih besar akan memacu torsi lebih cepat pada jarak tertentu, terkecuali bila pabrikan honda men-set kembali mesin CS250RE ini agar lebih stabil dan lebih cepat tentu dengan penambahan cost/ harga yang berbeda, tapi memang setingan pabrikan Honda dengan harga sekian mengkhususkan CBR 250 ini lebih untuk kendaraan sipil harian yang lebih mementingkan kenyamanan berkendara, lebih mudah dikendarai dan dengan harga yang cukup murah, dan bukan untuk versi Race.., kalaupun setingannya ingin dibuat khusus untuk Race tentunya harus berkonsultasi lebih dulu dengan yang lebih mengerti tentang Mesin CSRE ini, karna yang saya tau bahwa pada ajang moto GP atau Moto3 yang mengusung mesin 250cc, honda mengeluarkan mesin NSF250R yang mirip dengan mesin CS250RE/ CBR 250R, walaupun mesin CBR 250 R speknya masih jauh belum bisa dibandingkan dengan Mesin NSF250R tersebut yang khusus dirancang untuk ajang Moto3, dengan mesin NSF 250R pada Moto3, Honda mengawali debut Moto3 tersebut, dan yang saya dengar pabrikan lain belum siap masuk kelas ini..,

  41. Anonymous
    April 20, 2012 pukul 7:53 pm

    gan gw pengen beli moto nch di bwh budged 50jt, bgus mn 250 yg ad di indo nich gan ? bgus ngetrek design jga cool. thnk’s ats saran ny gan

  42. Anonymous
    April 23, 2012 pukul 4:09 pm

    CBR 250 aja Bro.., Stylist en cukup canggih, Kalo pengen lebih kenceng tinggal minta seting torsi aja biar rpm nya nambah en stabil ke bengkel Non Ahass, tapi jangan sembarang bengkel, bengkel yang khusus nanganin mesin-mesin buat race, dijamin n250 lewat, top speed bisa nyampe 200 km/h lebih, cuman hati-hati aja Break untuk CBR non ABS, pastinya nga stabil klo ngerem ngedadak dlm keadaan kenceng..,

  43. Roland Pardosi
    Mei 22, 2012 pukul 3:03 pm

    Kalau menurut saya, N250r tetap on the Top, dan CBR250 juga, kelemahan visual di CBR250 ini, di bagian buntutnya, tapi justru dengan design itulah, pengendara jadi merasa lebih nyaman, karena udah berapa cewek yang saya bawa dengan CBR gue ini bilang gas nya selembut dan senyaman mobil. Nah itu dia yang gue suka dari CBR 250 ini, tapi kalau masalah Design yang sport, gue akuin N250R on the TOP dah….

  44. Juni 2, 2012 pukul 10:12 am

    2013 ane pengen beli satu :) sudah dicanangkan
    ngomong – ngomong ini motor kalau beli second biaya balik namanya brapa ya?

  45. pcbing
    Juli 19, 2012 pukul 4:55 pm

    Ini pertandingan N250 vs CBR250

    Sudah jelas pilih yg mana kok.

    Baca sendiri ya

    http://tmcblog.com/2012/07/09/dlosor-di-lap-lap-akhir-bukan-hanya-stoner-nico-jugak-ternyata/

  46. Oktober 3, 2012 pukul 4:32 pm

    Keren sekali ya CBR 250 ini.

  47. Oktober 17, 2012 pukul 1:44 am

    This is very interesting, You are a very skilled blogger.
    I’ve joined your feed and look forward to seeking more of your magnificent post. Also, I have shared your web site in my social networks!

    Cyril

  48. Anonymous
    Oktober 17, 2012 pukul 3:47 pm

    cbr gue tak ada masalah ,. masalah bodi ada yg jual kok biar gk kya mega pro atau tiger,..
    terus low masalah kulit jeruk- jeruk yg d bilang mas bro kyak na jg gk ada.. tarikan enteng .. gk ada masalah..gue gk nyesel deh pokok nya,..

  49. September 4, 2014 pukul 4:58 am

    I have read so many content on the topic of the blogger lovers but this article is truly a good article,
    keep it up.

  1. No trackbacks yet.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 154 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: