Beranda > Opini > Moge, why not? Part 2 (Mr.Kelly’s Moge Diary)

Moge, why not? Part 2 (Mr.Kelly’s Moge Diary)

Kamipun seakan-akan ingin menghentikan mobil saat itu juga, berhubung gengsi, so kita parkir dulu, dengan deg degan tentu saja. Kamipun turun dari mobil.

Melihat dari dekat motor ini makin membuat saya terlena. Ini bukan pertama kalinya saya melihat motor 1000cc, tapi entah kenapa, kalau saya merasa jodoh dengan motor, ada rasa dag dig dug saat melihat motor tersebut. Ini sudah kejadian beberapa kali, kalau enggak dag dig dug, berarti saya enggak begitu suka dengan motornya. Kali ini saya deg degan lagi, tapi berhubung moge harganya selangit, jadi rasa ingin memiliki masih agak tertahan.

Saya tidak ketemu dengan pemilik motor hari itu. Rider Ninja Merah yang menjemput kami ini hanya teman yang empunya cafe/ motor. Sayapun ditunjukkan STNK motor tersebut, ok STNKnya. Saya juga dijelaskan kalau motor ini sudah banyak diganti part baru, maklum umurnya sudah 5 tahun, jadi banyak part fast moving yang harus diganti. Katanya sih yang sudah diganti antara lain: ban, kanvas rem depan belakang, oli, set kopling, dan aki. Berhubung yang dibeli adalah part R1, lumayan banget jumlah modalnya.


Andy: Hmm, kalo lo ga mau buat gue deh kel…


Kelly: Enak aja lu, cari sendiri sono…

Dasar apes, hari itu kita tidak bisa mendengarkan suaranya karena kuncinya dibawa oleh empunya motor yang hari itu sedang ke Gunung Salak. Kitapun pulang dengan sedikit kecewa. Tapi bisa dibilang lebih banyak happynya sih, karena kita jadi tahu banyak mengenai moge. Andy yang memang sudah ingin membeli moge duluan dari saya, terlihat lebih semangat. Menurut dia R1nya OK banget, dan pantas untuk ditengok weekend depannya untuk mendengar suaranya.

Sampai rumah, hati benar-benar tidak tenang. Rasa penasaran sangat menghantui. Selang seminggu itupun saya gunakan untuk mencari tahu banyak tentang moge. Mengenai surat, spare part, komunitas, hingga harga pasaran Yamaha R1 yang sesuai dengan kondisi barang. Setelah puas bertanya dengan banyak teman, di akhir minggu saya datang lagi dengan Andy.

Akhirnya ketemu hari sabtu lagi. Minggu itu terasa lamaaaa sekali. Dan yang paling lebay, rasa penasaran terhadap Yamaha R1 putih ini, sampai membuat bangun di malam hari, hanya untuk browsing informasi mengenai R1 di forum luar dan dalam negeri. Mungkin minggu itu saya membuka semua halaman di bursa moge, yang membuat saya tahu semua moge sport yang sedang dipasarkan. Tetap saja tidak ketemu yang lebih aduhai dibanding white knight. Saya sempat dikasi saran oleh teman-teman di BB Group VGI Bikers untuk buka showroom moge karena info pasaran bekas yang sangat lengkap di ingatan saya. Ah, andai saja mereka tahu kenapa saya jadi banyak info, hehehe… sekarang mereka baru tahu sepertinya.

Sampai bogor, saya membawa helm dan menggunakan tshirt tangan panjang dan sarung tangan. Kali ini saya ketemu dengan pemiliknya. Ternyata 2 orang yang punya. Seorang dokter gigi dan juragan pengrajin. Kali ini saya langsung minta ijin menyalakan mesin dan mencoba. Lagi-lagi ada masalah, kali ini motornya tidak menyala karena akinya mati. Aki memang baru tetapi katanya salah beli. Untuk mencoba, motor harus didorong.

Motor 200 kg ini pun turun dari paddocknya yang lebih besar dari paddock Ninja dirumah. Dengan didorong 2 orang, the white knight lives. Suara 1000cc 4 silinder memenuhi udara pagi itu. Sejuk, berwibawa, dan terasa sangat powerful, tanpa bikin sakit telinga. Tanganpun terasa gatal ingin mencoba. Ada rasa takut dan penasaran jadi satu. Tapi sudah dua kali bolak balik bogor, masa mundur? Sayapun minta ijin untuk riding sebentar.

Motorpun dinaikkan paddock kembali. Lalu giliran saya yang naik. Pak Dokter langsung bilang kesaya, “Mas, gasnya hati-hati ya, jangan kayak ngurut Ninja, ini tenaganya besar sekali. Pelan saja…”

Saya langsung mengikut saran pak Dokter tersebut, ternyata benar. Tenaga yang keluar memang lebih 4x motor yang biasa saya gunakan. Sedikit pelintir saja, badan saya seperti tertarik traktor, kuat bertenaga sekali motor ini. Salah pelintir, bisa-bisa motor ini wheelie!

Karena aki motor ini sedang mati, saya sangat berhati hati membawa motor ini keluar komplek. Kalau sampai mati, saya harus dorong motor 200 kg ini sendiri. Berhubung jalannya kurang bagus, saya jadi menunggu keluar komplek baru bisa plintir gas. Setelah bersabar 5 menit, saya mendapat jalan yang lumayan kosong.

Kesempatan nih, langsung deh saya buka gas perlahan, RPM tinggi, lalu saya ganti gigi 2. Tidak terasa hanya dibawa 4 detik speedo sudah di angka 100 kmph. Luar biasa! Takut, senang, excitement, semua jadi satu, “MAINAN BARU NIH! GUE MUSTI PUNYA!” teriak hati saya. Tidak jauh kemudian sayapun memutar dari kembali ke cafe. Pada saat memutar, saya merasa semua mata yang ada di jalan melihat ke motor ini. Udah kayak artis saja, dulu memang pakai Ninja 250 kurang lebih seperti ini, tapi sekarang sudah tidak. Naik R1 benar-benar serasa jadi Ariel, sebelum kejadian video tentunya.

Saya pun hanya butuh waktu 5 menit sampai di cafe untuk mengambil keputusan membeli motor ini. Dengan negosiasi yang baik, saya menaruh DP dengan perjanjian melunasi pada saat motornya sudah dilengkapi dengan aki yang normal. Sayapun pulang dengan hati nelangsa. Impian punya moge sebentar lagi tercapai….

Bersambung

Iklan
Kategori:Opini Tag:, ,
  1. Juli 1, 2010 pukul 7:46 am

    Cukup dgn tenaga standar ato ada rencana upgrade performa ? 🙂 komporrr hehehe…..

  2. Juli 1, 2010 pukul 2:17 pm

    wah jadi ya belinya, bener mending diupgrade performanya pasti siip.

  3. adul
    Juli 1, 2010 pukul 3:26 pm

    R1 cuma segitu ? ayo di apgred … Kompor ke – 3 :mrgreen:

  4. Juli 1, 2010 pukul 4:35 pm

    ubah jadi sekenceng R1nya spies aja…xixix :mrgreen:

  5. Reff03
    Juli 2, 2010 pukul 1:09 am

    wew akhirnya dipinang nih om 😀 mantap nih

  6. VJ RacingSpeed
    Juli 3, 2010 pukul 2:07 am

    wkwkwkwkwk seru critane…… ampe2 ARIEL Peterporn di sebut2… wkwkwkkwkw…

  7. Juli 6, 2010 pukul 9:22 am

    upgrade performa kayaknya belakangan bros, ini udah kenceng banget. sabtu kemarin narik di monas gigi 3 dapet 200 lebih wakaka…

    sementara dandanin ninja dulu kyknya, kacian si merah ga diurusin, hiks….

  8. Februari 14, 2013 pukul 12:25 am

    hehehe…mantep ya pak YAMAHA R1…saya seh pake R6 aje ati ude mo copot kalo ude masuk gigi4 keatas…..wakakakakk…….apalagi R1…gigi 3 ude copot beneran dha tuh….

  9. Februari 14, 2013 pukul 12:26 am

    Hans Cityboy :
    hehehe…mantep ya pak YAMAHA R1…saya seh pake R6 aje ati ude mo copot kalo ude masuk gigi4 keatas…..wakakakakk…….apalagi R1…gigi 3 ude copot beneran dha tuh….

    kapan2x kite RIding bozz….skale2x ngumpul di SeRPONG dha malem JUMAT ya.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: