Beranda > Opini > Seminggu bersama si “Merah” Part 1

Seminggu bersama si “Merah” Part 1

Brothers, baru baru ini saya baru saja dipinjamkan motor kesayangan Mr. Kelly, si merah biasa disebut oleh empunya motor. Saya bukanlah penggemar Ninja 250, bahkan boleh dibilang anti ninja. Menurut saya Ninja 250 motor tanggung, dibilang “pure sport” juga bukan, ini karena “riding position” yang lumayan tegak layaknya motor touring. Padahal motor pure sport identik dengan posisi “riding”yang menunduk.

Red Ninja 250, warna paling ok diantara yang lain..

Dari segi design saya pun kurang bisa meng “appreciate” Ninja 250. Bagian kepala yang cenderung membulat mengganggu pemandangan saya. Ditambah bagian bawah “tail” yang bentuknya seperti rok. Dan tidak ada nya deltabox menurut saya semakin mengurangi nilai Ninja 250 di mata saya.

Selain itu body Ninja 250 lumayan gede tapi sayang, kakinya sangat kurang memadai, bentuk arm boleh dibilang biasa saja, ukuran velg 3.50″ belakang, depan 2.75″, menurut saya agak timpang dengan body Ninja 250 yang lumayan besar.

Satu satunya yang bisa saya “appreciate” dari Ninja 250 adalah suaranya yang kalau saya boleh bilang mengintimidasi pengguna motor lain. Kenapa saya bilang mengintimidasi , karena biker lain yang berdekatan dengan Ninja 250 terpacu untuk kenceng, nyusul, dan ngasepin Ninja 250. Padahal mungkin yang punya Ninja 250 sedang jalan santai-santai saja. Tapi berhubung suara Ninja 250 yang menggunakan knalpot “free flow” mengintimidasi biker lain, jadilah rider Ninja 250 sasaran empuk uji coba motor motor korekan.

Di mata saya YZF R125 jauh lebih cowo, lebih keren, dan lebih sporty. Ketika orang lain sibuk dengan hebohnya Ninja 250 , saya malah asik memodif Vixion jadi YZF R125. Ketika kelar dan mengetahui biaya yang saya habiskan untuk modifikasi vixion menjadi YZF R125, bukan satu kali dua kali orang mengatakan kepada saya “Kenapa gak ambil Ninja aja bro!” . Nah menjawab pertanyaan seperti ini biasanya saya hanya menjawab “kepuasan pribadi bro …” Mungkin setelah membaca tulisan ini brother agak lebih sedikit paham alasan saya saat itu tidak ambil Ninja.

Design YZF R125 yang tegas dan tajam membuat saya jatuh hati "..oh no wait.. that's vixion!!"

Nah untuk bisa membuat saya bisa meng “apreciate” Ninja 250 rupa nya memang dibutuhkan waktu, dari awal saya sudah pernah mencoba Ninja 250, tapi saya memang tidak pernah “expose” Ninja 250 secara lama. Hanya menjajal saja, kesan saya saat itu mesinnya memang ok ..”Ya iyalah, secara dua silinder ,dohc + 250 CC!!” akan tetapi “that’s it! … Nothing more” .

Disinilah mungkin saya salah, saya terlalu dini dalam menilai Ninja 250. Dibutuhkan tangan dingin seorang Mr.Kelly yang tidak kenal lelah meracuni saya tentang Ninja 250. Singkat cerita Mr.Kelly memberi izin kepada saya untuk menyemplak si Merah kesayangannya. Tidak tanggung-tanggung saya meminjamnya selama satu minggu, pastinya sampai puas.

Apakah setelah satu minggu “memiliki” Ninja 250 pandangan dan penilaian saya berubah? ditunggu saja artikel selanjutnya, karena ternyata menulis dengan EYD cukup melelahkan…itupun pasti banyak salahnya 😦 ….rasaaanyaa seperti naik ninja dari parung ke slipi …lammmaaa bener sampenya.. tapi tidak apalah. Namanya juga belajar..

bersambung

Kategori:Opini Tag:, ,
  1. Juli 8, 2010 pukul 2:20 am

    hahaha… gue tunggu terusannya im, bikin penasaran aja…

  2. Juli 8, 2010 pukul 8:54 am

    YZF R125 emang keren,, tp tenaganya kalah ma ninja… (beda separuh kapasitas mesin githuuu…)
    Coba saja klo yamaha keluarkan YZF R250…
    🙂

  3. Juli 8, 2010 pukul 8:59 am

    Wah ane aja nulis di blog gak memperhatikan EYD 😀 hehehe….kalo ada guru bahasa Indonesia, mungkin artikel2 ane dpt nilai dibawah 6 😀

  4. Mr_Long'S
    Juli 8, 2010 pukul 9:37 am

    Betul bro
    Kepuasan hati jauh lbh penting n ga bs di beli…
    Klo beli sesuatu yg udh jadi (n250r) rs ny ga ada tantangan ny n jauh lbh enak memulai sgala sesuatu dr nol (modif vixion jdi YZF R125) krn tiap proses ny bgtu nikmat di lewati…

    Btw
    Klo nulis ga usah dipaksain sesuai EYD bro, natural aza bro ikutin kata hati jdi pembaca tahu gaya n cr brpikir penulis ny/blogger…

    *ati2 bro bwa vixion modifan YZF r125 lewat Om Benny bs di katain Moge Wannabe…
    Xixixi

    • Aim
      Juli 9, 2010 pukul 12:17 am

      bukan maksain sih bro… cuman belajar.. supaya lebih bisa dipahami dan tidak salah arti .. thanks atas masukannya

  5. bleh
    Juli 8, 2010 pukul 10:06 am

    Bukan r125sama dengan vixi….baru tau gw kalau r125 moge xixixi

    • Aim
      Juli 9, 2010 pukul 12:18 am

      YZF R125 bukan moge (motor gede) sebenernya.. tapi motor mahal ..

  6. Mr_Long'S
    Juli 8, 2010 pukul 1:59 pm

    Mangka ny
    disebut moge WANNABE

    Dsr Blehh blehh…

  7. EH
    Juli 8, 2010 pukul 3:15 pm

    waooow….waooow..waoow…emang keren tu YZF R125 kalo di masukin mesin 225 scopi….hmmmmmm mantapzzzzzzzzzzzzzzzzzz

  8. riderninja 250
    Juli 8, 2010 pukul 10:21 pm

    bilang aja ngk ada duitnya buat beli ninja 250.

  9. bleh
    Juli 8, 2010 pukul 11:19 pm

    Weleh mm yg k punya warung katanya modif vixi sampe 50 jt mm masa gak ada duit buat ninja

  1. Juli 13, 2010 pukul 7:59 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: