Beranda > Opini > Kecerobohan Mekanik Beres, Konsumen Jadi Korban!

Kecerobohan Mekanik Beres, Konsumen Jadi Korban!

Membaca artikel yang ditulis oleh Bro VJ Racing, membuat kita bergidik, bagaimana kalau kejadian itu menimpa kita? Motor kesayangan kita menjadi korban disebabkan ketidak piawaian mekanik dalam menservis motor kita. Hal seperti ini sebenarnya biasa banget terjadi, akan tetapi yang jadi masalah disini ketidak piawaian ini disebabkan oleh mekanik Bengkel Resmi! Padahal bengkel resmi seharusnya tempat dimana kita berharap motor kita kembali normal ketika mekanik-mekanik lain sudah buntu.

Kenapa yah nih motor, kok malah rusak?

Dari sini saya selaku pemakai motor mempertanyakan kenapa mekanik beres bisa melakukan kesalahan fatal yang menyebabkan motor kita menjadi Korban? Khususnya pada kasus yang sedang saya angkat adalah bengkel resmi Yamaha. Disini saya tidak memojokan Yamaha atau menjatuhkan yamaha, karena saya sendiri pengguna motor Yamaha. Akan tetapi saya berharap dengan tulisan yang singkat ini pihak YMKI lebih memperhatikan keahlian mekaniknya jangan sampai kita menjadi korban. Bahkan kalau perlu pihak YMKI meminta maaf kepada bro Fr1z.

Kalau hal ini disebabkan oleh mekanik pinggir jalan, tentu tidak akan ada yang protes, tapi menurut testimoni bro Fr1z seperti yang diungkapkan dalam artikel Ivan, ini disebabkan kecerobohan mekanik beres. Kalau kualitas mekanik beres masih dipertanyakan, lalu kemana kita harus servis yang memberikan rasa tenang dan aman?

Sekali lagi artikel ini bukan untuk memojokan pihak tertentu, tapi justru saya berharap agar hal-hal seperti ini tidak akan lagi terjadi. Dan saya berharap pihak ATPM tidak asyik perang dan malah melupakan kualitas-kualitas mekanik.

Kategori:Opini Tag:, , ,
  1. Basho
    Juli 15, 2010 pukul 1:04 am

    Kadang mekanik beres juga ngelakuin kesalahan sepele. Plat nomor depan motor saya pernah lepas/copot di tengah jalan. Entah ada mur yg ilang, entah si mekanik kurang kenceng masangnya. Kok mekanik beres bisa ceroboh dengan hal2 sepele macem gitu? Apa bedanya ama mekanik bengkel pinggir jalan?

  2. yudibatang
    Juli 15, 2010 pukul 6:18 am

    Menurut saya, sebagian mekanik beres emang kurang SDMnya (entah itu AHM,YMKI dll).. krn saya pernah iseng2 nanya kesalah satu mekanik, waktu servis motor diBatang-jawa tengah, bagemana bisa kerja diberes? apakah nglamar,Panggilan & Tes?… ternyata jawabnya “DIBAWA SODARANYA”… ternyata rekruitmennya juga masih berbau2 KKN… Tips ane kalo mo servis yang sudah menuju bongkar pasang mesin, ane tanya dulu mekaniknya..apa sudah punya pengalaman membongkar & memasang mesin dll…. kalo ga ada pengalaman, mending pindah dan cari beres yg punya mekanik “dengan jam terbang tinggi”… pernah juga ada keluhan dari seseorang yg ditulis dikolom surat pembaca disebuah koran jawa tengah… tentang mekanik beres yang mengisi oli bukan dari oli baru yg dibawa konsumen, melainkan diisi dengan oli sisa2 yg ditampung jadi satu trus dimasukan ke mesin dan oli barunya disimpen ama tuh mekanik…. ingat..ingat..kalo ente2 pada servis motor diberes, lebih baik ditongkrongin..Waspadalah..waspadalah…

  3. Aim
    Juli 15, 2010 pukul 8:54 am

    Iya bro, berarti harusnya ada pembenahan dari pihak ATPM , mengenai sdm mekanik mekanik mereka… masa kita servis ke beres aja was was..

  4. Juli 15, 2010 pukul 8:59 am

    Gak hanya mekanik beres motor aja tp juga bnyk montir beres mobil yg bermasalah. Yg jd masalah kadangkala kendaraan konsumen jd kelinci percobaan bagi mekanik yg lagi magang tanpa didampingi oleh service advisor.

    • Aim
      Juli 15, 2010 pukul 9:39 am

      ada pengalaman yah bro… di share juga donk bro pengalamannya bro di blognyamitra :).. biar atpm pada aware kalau ini tuh bukan masalah baru, tapi butuh perhatian mereka juga .. karena kita masa dijadikan kelinci percobaan ..

  5. bleh
    Juli 15, 2010 pukul 9:25 am

    Parah juga yaa beres…… Berarti beres tempat kelinci percobaan donk….

  6. Nay
    Juli 15, 2010 pukul 10:04 am

    Kecerobohan Mekanik atau bahkan Kepala Mekaniknya sendiri besar kemungkinan diakibatkan oleh laris atau ramenya bengkel tsb. Karena mereka lebih konsen kepada kuantitas & bukan kualitas.

    Sorry bukannya menjelekkan siapa2 ini lho yak…cuman sharing doang…Gw pernah service di HAS & videl sendiri yg nanganin vixi gw…saat itu lagi rame bgt & gw liat videl buru2 banget kerjanya & gak seperti biasanya…nah begitu kelar gw langsung cabut ke rumah (jarak sekitar 50-an km)…begitu sampe rumah kok ada yg aneeeh dengan vixi gw…begitu gw nyalain motor bener ajah kok keluar asap banyak dibawah tangki..begitu gw runut & check…ternyata eh ternyata…paking utk tensioner rante keteng miring / gak kebaut…jadi keluar asap banyak dari situ plus keluar oli muncrat2…langsung gw bongkar sendiri & pasang lagi…beres dech…

    So…ngikutin bro Yudi & Vhanz…waspadalah…waspadalah…xixixixi

  7. Fr1z
    Juli 15, 2010 pukul 12:45 pm

    yup…. memang kalo diperhatikan, pada saat banyak customer atau lagi rame, para mekanik beres cenderung kurang teliti dalam pekerjaannya, tapi ini hanyalah pendapat pribadi gw dari pengamatan gw berdasarkan pengalaman gw.

    jadi yah kalo dah gini kejadiannya gw ikutan juga deh..
    WASPADALAH….WASPADALAH….. wkwkwkwkwwkkwkwk… :mrgreen:

    • yudibatang
      Juli 15, 2010 pukul 11:41 pm

      He..he.. ada Fr1z siBubur sumsum nongol dimari…halo bradah…xixixii..

    • Fr1z
      Juli 17, 2010 pukul 12:02 pm

      eh ada bang yud … si speedfreak vixi knalpot std super kuenceng…
      wkwkwkwkwkwkwk…. halo juga om

  8. yahonsuwakanja
    Juli 15, 2010 pukul 12:52 pm

    Yg paling sering terlewat sekrup body..ada saja yg tertinggal belum kepasang dan bensin rembes di karbu..yg ternyata seal karetnya masangnya nggak pas….

  9. bleh
    Juli 15, 2010 pukul 2:46 pm

    Bener ..atpm .lebih .mengutamakan kuantitas dibanding kualitas

  10. sembalap
    Juli 16, 2010 pukul 8:35 pm

    sebaiknya mmg kita melakukan pengecekan ulang sbg langkah waspada, sebenernya kedengeran ‘konyol’ jg masak sdh bayar kita masih harus ngecek ulang …..
    scr pribadi blm pernah mengalami jadi ‘korban’ sbb kebetulan kenal banyak chief mekanik.
    dan sehabis servis gratisnya selesai lbh senang ke rumah chiefnya lsg meski harus malam hari.

  11. agus
    Juli 16, 2010 pukul 11:46 pm

    dah biasa orang sekarang ni pikir untung dulu dari pada kualiti.lagi cepat lagi banyak untung.

  12. Di2t86
    Agustus 1, 2010 pukul 11:53 am

    salam kenal bt smua bro2 yg nongkrong dsni….menarik juga ulasan yg dtmpilkan bro aim dan van sblmnya y…pgen share aja kl gw pernah kerja d sbuah delaer resmi mobil d jawa timur ya walaupun gak smpe itungan tahun tp ini ada hubungannya dengan obrolan dsni…tugas gw dl adalah menanyakan kembali keadaan kendaraan customer setelah 3 hari servis di bengkel resmi atau istilah kerennya follow-up,,g sdikit gw dimarah2in cust yg katanya pengerjaannya g beres atw ada yg kurang,dll…tp dsni cust merasa dihargain oleh pihak dealer tentunya karena mereka merasa dperhatikan.jadi kl mereka(custmer) mrh2 k gw ya dgn sopannya gw blg “mohon maaf atas kejadian ini pak/bu silakan dibawa kembali kendaraannya ke bengkel akan kami atasi keluhan anda dengan baik” dan merekapun melunak dan berkata “terima kasih mas nt akan ksana lg”…sbnernya tjuan dari tgas saya adalah memonitor hasil pgerjaan rekan2 d bengkel agar kendala kendaraan yg msuk stlh diservis dpt diminimalisir.Setiap bengkel resmi mobil pst pny mekanik2 baru dan siswa2 magang/pkl tp kerja mereka ttp di monitor dan d cek kmbl oleh mekanik senior (d tempat saya namanya foreman yg bertugas utk final chek kendaraan)….
    mungkin cara inilah yg harusnya dipraktekkan oleh bengkel2 resmi speda motor d indonesia /stidaknya bs mngmbil cth sedikit dari SOP dealer2 mobil yg pny brand image ternama di Indonesia..sekian comment dr sy maaf kl kepanjangan bro smua… πŸ˜€

  13. Arman
    Januari 18, 2011 pukul 10:18 am

    saya kary AAL (Astra Agro Lestari) Medan. setiap ada program astravagansa saya beli honda 2bh.yg terakhir saya ambil mega pro & revo jan ’10. yg revo pake sendiri & megapro dipake keponakan. awal des ’10 megapro mesinnya rusak sehingga di bengkel ahass 1055 jln medan l.pakam mesin harus dibelah, katanya sokar yg kena.jadi stlh ditangani & dibuat memo oleh ka. mekanik (tukijan)tgl 16 des ’10 sampe sekarang 15 jan ’11 belum ada kepastian kapan selesai perbaikan. tlg dong ahm jangan bertele2. & produknya kok sampe ada sih yg gagal berat gitu? ahm qcc nya kan bagus!

    • VJ RacingSpeed
      Januari 20, 2011 pukul 2:42 am

      sepertinya tidak hanya dari satu brand saja bro yang mesinnya ada yg tidak lolos QC…. tiap2 brand pasti ada yg seperti itu…. yaaahhh maklum lah bro… yang QC itu kan manusia… yang namanya manusia pasti ada lengahnya…. πŸ˜‰

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: